Rabu, 10 September 2014 | By: Dolly Oktayana

Lebih dari Sisi Lainnya

nah nulis lagi, gue pengen kasik tau dulu kalo gue kesel banget kalo dibilang melankolis. 'jir dol lo melankolis amat, pake nulis blog segala' kepret lah, lu nulis sms kagak melankolis tuh namanya? iya gue kesel banget, mending dikatain kata kasar dah gak apa. kata melankolis ibarat ada parameter kata kasar, itu tu diatasnya bangsat, anjing, dan teman teman nya. udah gue mau bilang gitu aja diawal. nah gue sekarang pengen bahas sedikit rasanya jadi anak kos, berhubung gue sekarang anak kos.

yang pertama rasanya sepi banget, diem di kamar sendirian dan gak ngedengerin kakak adek berantem, gak ada ibu yang nyuruh makan, gak ada bapak yang nyuruh belajar, asli sepi. tapi itu cuma awal, gue udah lumayan kenal sama anak anak satu kos, dapet nobar bola sama futsal, lumayanlah untuk di awal jadi gak begitu sepi. nah dari sini gue dapet poin pentingnya temen waktu gak ada keluarga.

yang kedua gue ngerasa inget saat susah, bukaan saat susah apaan tapi saat susah di awal itu buat nyari temen baru, nyari temen yang lo bebas ngomong apa aja, bercanda seenak jidat. gue bahkan lupa gimana awalnya bisa temenan sama anak anak leviathan dulu, kenapa waktu pisah lumayan buat gue ngerasa aneh, ngerasa 'nah temen temen udah seru, tapi malah pisah, jirrrrr' sejenis itulah, bukan melankolis, tapi waktu dua tahun bareng temen temen levi, cukup susah buat gue move on, asekkkk.